Monday, April 22, 2013

Pra-UN 2013

Sebelum pelaksanaan Ujian nasional (UN), ada pelaksanaan try out. Tentang dari mana soal berasal tampaknya menjadi kebijakan pemerintah daerah masing-masing. Tahun 2013 (sperti tahun-tahun sebelumnya), yang membuat soal adalah guru-guru setiap mata pelajaran. Di kabupaten ada forum musyawarah guru mata pelajaran (MGMP). Nah, kepala dinas pendidikan jauh-jauh hari biasanya mengumpulkan para ketua MGMP untuk diarahkan agar membuat soal try out.

Tahun ini karena digadang-gadang akan bersistem 20 paket soal (seruangan ada 20 siswa--artinya tiap siswa tidak akan mendapat soal yg sama), maka guru di MGMP diminta membuat 20 paket soal. Anggota MGMP Kimia tidak sampai 20 orang. Artinya beberapa guru kebagian membuat 2 paket soal.

Saya termasuk yang membuat 2 paket soal. Artinya total 80 soal. Harus sesuai Standar Kompetensi Lulusan (SKL) yang termaktub dlm lampiran Permendiknas tentang UN 2013. Itu baru tryout 1. Belum lagi tryout 2.

Alhasil, tryout 1 karena hasil yg dikoreksi oleh tim panitia dari Disdik Kab. tidak jelas, apakah sudah dikoreksi tapi belum dikirim via email, atau sudah dikirim via email tp saya kebingungan mencari (karena yg terlihat hanya sebagian sekolah. Tidak ada nama siswa saya di situ), akhirnya saya memeriksa secara manual, karena siswa mengisi 2 lembar jawaban (LJK dan lembar manual silang). Dan hasilnya, alhamdulilah ya sesuatu. (tidak usah disebutkan nilainya).

Tryout kedua, guru kembali membuat soal. Saya kebagian membuat 2 paket soal lagi plus mengedit 2 paket soal buatan teman yang karut marut. Kali ini Disdik meminta MGMP yang membuat kunci jawaban di LJK. Ada 20 LJK yang harus dibulat-bulati sebagai master kunci.

Tahu tidak berapa bayaran guru-guru untuk membuat soal bejibun itu? Well, tahun lalu, honor yang dikasih ke MGMP adalah, saking kecilnya sampai kami sepakat untuk tidak dibagi. Bendahara bingung mau memberi honor kurang dari seratus ribu rupiah ke tiap anggota MGMP. Akhirnya disepakati untuk dimasukkan ke kas MGMP.

Padahal, kalau diintip anggaran pembuatan soal di disdik itu. Hmmm, yah begitulah. Yah, mau gimana lagi. Oya, walaupun guru yang membuat soal, tapi kami jamin tidak ada satu guru pun yg memberikan soal itu kepada siswanya. Jadi, membaca blog seorang guru "muda" yang menceritakan kecurangan UN di sekolah yg diawasnya.plus membaca replies nya yang sangat banyak, yang skeptis, saya marah. Apalagi ada yang sok tahu menggeneralisasi bahwa pelaksanaan UN 100% di Indonesia curang. Wah, I'm so mad sampai enggan menaruh link blog itu di sini. Nanti semakin ngetop blognya. Emoh!


Published with Blogger-droid v2.0.4

3 comments:

  1. Banyak orang emang pesimis, termasuk yg komentar di kolom komentar blog yg kamu maksudkan itu nov. they're acting that way because the system has failed them for years. Mudah2an kasus berantakannya UN tahun ini jadi titik balik utk kebangkitan dunia pendidikan Indonesia ya nov, dan jadi pembelajaran semua orang, bukan cuma mereka yg terlibat dalam UN saja.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...